Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

5 Cryptocurrency yang Paling Hemat Energi Terbaik Untuk Investasi

Bitcoin telah diteliti karena konsumsi energinya yang besar di seluruh dunia, dengan China dan beberapa perusahaan mengambil tindakan drastis. Karena sebagian besar penambangan Bitcoin dilakukan dengan bantuan pembangkit listrik tenaga batu bara, jejak karbon yang ditinggalkannya sangat besar.

Untungnya ada beberapa cryptocurrency hemat energi yang dapat diinvestasikan sebagai alternatif untuk Bitcoin. Selain itu, mata uang kripto ini sedang naik daun dan merupakan peluang investasi awal yang bagus. Berikut adalah daftar lima cryptocurrency hemat energi teratas.

Bitcoin Latinum (LITH)

Bitcoin Latinum adalah salah satu cryptocurrency paling hemat energi yang dibangun di atas ideologi yang sama dengan Bitcoin. Namun, alih-alih algoritma konsensus Proof of Work yang memakan daya, Bitcoin Latinum menggunakan Proof of Stake, yang mengharuskan node untuk memvalidasi transaksi untuk menambang mata uang baru.

Bitcoin Latinum (LTNM) adalah fork Bitcoin generasi berikutnya yang lebih hijau, lebih cepat, dan lebih aman daripada Bitcoin. LTNM bertujuan untuk menghadirkan kecepatan transaksi yang lebih cepat, biaya yang lebih rendah, dan keamanan yang lebih baik ke beberapa pasar dengan pertumbuhan tinggi, termasuk Media, Telekomunikasi, Gaming, dan Cloud Computing.

Nano (NANO)

Nano memiliki salah satu jejak energi terkecil di ekosistem kripto, sebesar 0,000112 kWh per transaksi. Nano tidak mengandalkan penambangan dan menggunakan proses yang membutuhkan energi rendah yang membantunya melakukan transaksi cepat tanpa biaya.

Nano adalah penantang yang relatif baru dalam ekosistem kripto, yang menambah daya tariknya. Ini adalah salah satu pilihan best bagi investor yang ingin menghasilkan uang dengan cepat dengan memperdagangkan dan menjual koin di berbagai pasar karena transaksinya yang cepat dan tanpa biaya.

Cardano (ADA)

Cardano mengandalkan penambangan token baru, tetapi tidak menggunakan algoritma konsensus PoW. Sebagai gantinya, Cardano menggunakan type PoS ramah lingkungan yang hanya membutuhkan satu penambang acak untuk setiap transaksi. Cardano (ADA) adalah saudara dari Ethereum Network dan saat ini bernilai $55 Miliar.

Meskipun saat ini memiliki nilai pasar yang rendah, Cardano telah mengumpulkan banyak popularitas dan dapat bersaing dengan ETH itu sendiri.

Ripple (XRP)

Ripple adalah salah satu cryptocurrency paling hijau saat ini. Menjadi Altcoin, ia hanya mengkonsumsi 0,0079 kWh per transaksi, salah satu yang terendah di seluruh industri. Ripple tidak menambang token tetapi bergantung pada protokol yang menyatukan jaringannya untuk memvalidasi transaksi. Jika mayoritas menyetujui keabsahan transaksi, itu disetujui dan dicatat.

Hedera Hashgraph (HBAR)

HBAR adalah pemain baru dan menggunakan pendekatan tanpa penambangan yang sama dengan Nano untuk menawarkan transaksi cepat dengan biaya rendah. Meskipun baru, cryptocurrency telah mengumpulkan dukungan dari berbagai perusahaan seperti Google, IBM, Boeing, dan perusahaan Fortune 500 lainnya.

Hedera juga melampaui complete transaksi jaringan harian Ethereum dengan melakukan 6,5 Juta transaksi.

Ini adalah beberapa cryptocurrency paling hemat energi yang tersedia di pasar saat ini. Semua mata uang ini memiliki beberapa keunggulan unik yang dapat diputuskan oleh investor sesuai dengan preferensi mereka. Transaksi yang mahal dan lambat perlahan-lahan menjadi sesuatu dari masa lalu, dan inilah saatnya semua orang melompat ke kereta hijau.

2 komentar untuk "5 Cryptocurrency yang Paling Hemat Energi Terbaik Untuk Investasi"

AK video 31 Agustus 2021 07.58 Hapus Komentar
sangat bermanfaat
YZG 1 September 2021 02.00 Hapus Komentar
Rumornya BTG juga lebih ramah lingkungan, bener begitu ga ya min?