Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Infinix Mulai Merilis Ponsel Gahar, Berikut Spesifikasi Infinix Zero X, X Pro dan Z Neo Menggunakan Kamera Periskop


Hari ini Infinix mencoba meninggalkan zona nyaman perangkat entry-level dan mid-range dengan meluncurkan seri Zero X – tiga ponsel pertama perusahaan yang dilengkapi lensa periskop.

Sementara periskop adalah sesuatu yang biasanya disediakan untuk style teratas seri ini, Infinix begitu terpesona dengan memotret Bulan sehingga mereka melengkapi ketiganya dengan periskop dengan perbesaran optik 5x dan virtual 60x. Itu juga mengembangkan algoritma yang dijuluki Mesin Galileo untuk mengontrol kamera saat menangkap gambar Bulan dan kemudian memproses information untuk mendapatkan hasil yang jelas.

Namun, ketiga style tersebut menggunakan kamera utama yang berbeda. Pemimpin paket, Infinix Zero X Pro memiliki sensor 108MP dengan Optical Image Stabilization (OIS). Vanilla Zero X memiliki sensor 64MP, sedangkan Zero X Neo hadir dengan kamera 48MP, keduanya tidak memiliki OIS.

Ketiga ponsel berbagi modul periskop dengan sensor 8MP dan kamera ultrawide 8MP (120º) yang berfungsi ganda sebagai penembak makro. Terakhir, ada kamera selfie 16MP di bagian depan dengan dual LED flash.

Ketiga style ditenagai oleh MediaTek Helio G95, chipset 12nm dengan dua inti Cortex-A76 (2,05GHz) dan Mali-G76 MC4 (900MHz). Chipset ini memiliki kecepatan refresh 90Hz pada resolusi 1080p+, tetapi itu tidak cocok untuk style Pro. Atau style vanilla, rupanya.

Zero X dan X Pro menggunakan layar AMOLED 6,67” yang sama dengan kecepatan refresh 120Hz dan kecepatan pengambilan sampel sentuh 240Hz. Bagaimana? G95 dipasangkan dengan chipset Intelligent Display dari MediaTek, yang memungkinkan kecepatan refresh yang lebih tinggi.

Zero X Neo beralih ke LCD 6,78" yang lebih besar dengan kecepatan refresh 90Hz dan kecepatan pengambilan sampel sentuh 180Hz. Ponsel ini juga memiliki baterai yang lebih besar dengan kapasitas 5.000 mAh dan pengisian daya 18W (yang memiliki sertifikasi TUV Rheinland).

X dan X Pro lebih cepat – baterai 4.500 mAh mendukung pengisian cepat 45W, yang dapat beralih dari 0% hingga 40% dalam 15 menit (yang ini juga disertifikasi oleh TÜV). Mengapa tidak menggunakan teknologi pengisian daya 160W Infinix? Nah, perusahaan masih mengawasi anggaran dan untuk seri ini memilih untuk menghabiskan lebih banyak uang untuk kamera dan perangkat keras layar daripada untuk mengisi daya. Dan 45W tidak terlalu lambat.


Ketiganya hadir dengan XOS 7.6 (berdasarkan Android 11) dan penyimpanan UFS 2.2. Gaya Pro dimulai pada 128GB dan menyediakan opsi 256GB, five hundred yang berbeda ditetapkan pada 128GB. RAM adalah 8GB dalam semua kasus.

Koleksi Infinix Zero X dapat berguna di tempat-tempat umum perusahaan – Nigeria, Thailand, Indonesia, Mesir, dan berbagai wilayah. Namun, belum ada rencana untuk mengembangkan ke Eropa Barat atau AS.

Harga dapat ditemukan secara terpisah untuk negara-negara yang berbeda, tetapi harus sekitar $300 atau 4 jutaan rupiah. Gaya Pro bisa berguna dalam Nebula Black, Starry Silver dan Tuscany Brow, vanilla dalam Hitam dan Perak, Neo dalam Hitam, Perak dan Biru Bahama.

Selain ponsel, pabrikan juga meluncurkan headset 500 TWS, Infinix X220 dan XE25. XE20 mencirikan mode latensi rendah yang turun menjadi hanya 60 ms, mereka memiliki driver 10 mm dengan diafragma komposit. XE25 beralih ke diafragma graphene dan menawarkan waktu pemutaran keseluruhan yang sangat baik "lebih dari seratus jam" (dengan LCD pada wadah pengisi daya untuk menyimpan lagu baterai).

Posting Komentar untuk "Infinix Mulai Merilis Ponsel Gahar, Berikut Spesifikasi Infinix Zero X, X Pro dan Z Neo Menggunakan Kamera Periskop"